FF GEUNSHIN “I LOVE MR. JANG & MR. JUNG” Part 4


if you can not be the best, at least be part of the best .. ~ jika kau tak bisa menjadi yang terbaik, setidaknya jadilah bagian dari yang terbaik..

by ShiElla FiOlly AmAnda on Saturday, April 28, 2012 at 10:43pm ·

                                 
Title : I Love Mr. Jang & Mr. Jung
Genre : Romance and Comedy
Author : LA (Lee Aniez) feat. Shiella Fiolly (io)
NB : Ini ff duet perdana, jadi mian kalau ceritanya gaje. Mohon bimbingannya.

Cast :
            Jang Geun Seok
            Park Shin Hye
            Jung Yong Hwa
          
Part 4
      
       “OMO.. Geun.. Geun Seok.. “ kata Shin Hye terkejut melihat Geun Seok yang tengah tertidur di sampingnya sambil menggenggam tangannya. Shin Hye pun mencoba mengingat – ingat kenapa ia bisa ada di kamar Geun Seok.

“Aaaah… tadi tadi sepertinya aku pingsan,” gumam Shin Hye.

“Eungg,” lenguh Geun Seuk yang terbangun.

“Eoh.. Shin Hye~ah, kau sudah sadar ?”

“Emm.” Angguk Shin Hye. Geun Seok pun meletakkan punggung tangannya ke kening Shin Hye.

“Sepertinya demammu sudah mulai turun,” kata Geun Seok.

“Emm.” Angguk Shin Hye lagi.

“Kau harus makan bubur dulu baru bisa minum obat.” Kata Geun Seok lalu menekan tombol yang ada di dinding di samping tempat tidurnya. Tak lama kemudian bibi  Hyun pun datang lalu masuk setelah mengetuk pintu.

“Ada apa, tuan muda ?” tanya bibi Hyun.

“Bi, bawa bubur dan teh ini ke dapur lalu bawakan bubur yang panas dan teh hangat,” titah Geun Seok.

“Nde.” Angguk bibi Hyun lalu pergi.

“Cihh! Aku kira untuk apa kau menekan tombol itu, ternyata untuk memanggil pembantumu,”

“Emm,” angguk Geun Seok.

“OMO, Kya! Kenapa aku bisa memakai kemeja ini ? Dimana pakaianku ?” tanya Shin Hye seraya membungkus tubuhnya.

“Cihh! Jangan berpikir yang macam – macam, pakaianmu basah dan aku harus melepaskan pakaianmu. Karena aku tidak punya pakaian wanita, makanya kau aku pakaikan kemejaku,”

“MWO ?” pekik Shin Hye langsung duduk.

“Kya! Kenapa kau terkejut seperti itu ? Aissh! Yeoja ini selalu berpikiran buruk tentangku. Jangan khawatir yang mengganti pakaianmu bukan aku tapi bibi Hyun. Jadi berhenti berpikiran buruk tentangku.”

“Eoh.”

TOK – TOK – TOK

“Masuk.” Kata Geun Seok. Bibi Hyun pun masuk membawa nampan yang berisi bubur dan teh hangat.

“Ini, tuan muda,” kata bibi Hyun meletakkan nampan itu di meja.

“Bi, apa pakaian Shin Hye sudah kering ?” tanya Geun Seok.

“Sudah, tuan muda.”

“Bawakan kemari,” titah Geun Seok.

“Nde,” angguk bibi Hyun lalu pergi.

“Geun Seok~ssi, Gomawo,” ucap Shin Hye.

“Cihh! Sepertinya hari ini kau seringkali mengucapkan kata itu,”

“Gomawo,” ulang Shin Hye.

“Emm.” Angguk Geun Seok.

“Palli Mogo .” kata Geun Seok mengangkat sendok berisi bubur ke depan mulut Shin Hye.

“Aku bukan anak kecil jadi aku bisa makan sendiri. Sini berikan.” Kata Shin Hye ingin mengambil mangkuk berisi bubur itu dari tangan Geun Seok.

“Anny, biar aku saja yang menyuapi. Palli Mogo.”

“Cihh. AaaA,” kekeh Shin Hye lalu membuka mulutnya.

“Sudah, aku kenyang.” Kata Shin Hye menyingkirkan tangan Geun Seok ketika Geun Seok hendak menyuapi Shin Hye lagi.

“Kya! Kau baru makan beberapa sendok. Sedikit lagi, Eum.”

“Shireooo.” Tolak Shin Hye menutup mulutnya dengan kedua tangannya.

“Baiklah. Kalau begitu sekarang minum obatmu.” Kata Geun Seok mengambil obat dan teh hangat yang ada di meja lalu memberikannya kepada Shin Hye.

“Emm.” Angguk Shin Hye mengambil obat dan teh hangat yang disodorkan Geun Seok lalu meneguk obat sambil meminum teh hangat itu.

“Aku pikir kau akan mengamuk saat aku suruh minum obat.”

“Sejak aku masih kecil aku sudah sering jatuh sakit, karena itu aku sudah terbiasa  dengan yang namanya obat atau rumah sakit.”

“Geurae ?”

“Emm. Aku hebat, bukan ?” kata Shin Hye bangga.

“Geurae” angguk Geun Seok seraya mengacak rambut Shin Hye.

TOK – TOK – TOK

“Masuk,”

“Tuan muda, ini pakaian nona Shin Hye,” kata bibi Hyun.

“Berikan kepadanya.”

“Nde,” angguk bibi Hyun lalu memberikan pakaian yang dibawanya kepada Shin Hye.

“Gomassimnida.” Ucap Shin Hye.

“Nde, kalau begitu saya permisi.” Pamit bibi Hyun.

“Emm.” Angguk Geun Seok. Bibi Hyun pun keluar.

“Cepat ganti pakaianmu, aku akan mengantarmu pulang.” Kata Geun Seok.

“Memang jam  berapa sekarang ?” tanya Shin Hye mencari – cari jam dinding.

“OMO,” pekik Shin Hye saat melihat jam dinding menunjukkan pukul 07:20 malam.

“Aku harus segera pulang,” lanjut Shin hye lalu bangun dan berlari ke kamar mandi.

Sesudah mengganti pakaiannya, Shin Hye dan Geun Seok pun lalu turun ke lantai bawah. Sesampainya di bawah,

“Bibi Shin, suruh pak Kim siapkan mobil.” Titah Geun Seok.

“Nde,” angguk bibi Shin lalu pergi.

“Bibi Hyun, terima kasih buburnya dan terima kasih sudah mencuci pakaianku.” Ucap Shin Hye.

“Nde. Oh ya, non. Nona Shin Hye adalah Yeoja pertama yang dibawa tuan muda Geun Seok kemari.” Kata bibi Hyun.

“Geurae ?”

“Nde.” Angguk bibi Hyun membuat Shin Hye tersenyum.

“Kajja,” ajak Geun Seok langsung menggandeng Shin Hye masuk ke dalam mobil. Setelah masuk Shin Hye pun membuka kaca mobil.

“Bibi Shin, bibi Hyun. Gomassimnida, Na Kaeke. Annyeong.” Kata Shin Hye melambaikan tangannya sambil tersenyum.

“Nde.” Sahut bibi Shin dan bibi Hyun balas tersenyum.

“Cihh!” kekeh Geun Seok sambil tersenyum melihat tingkah Shin Hye. Geun Seok pun melajukan mobilnya menuju rumah Shin Hye.

RUMAH SHIN HYE PUKUL 07:35 MALAM

Saat mobil Geun Seok memasuki halaman rumah Shin Hye. Shin Hye melihat sebuah mobil yang terparkir di depan rumahnya. Shin Hye tahu betul siapa pemilik mobil putih itu. Geun Seok pun memarkirkan mobilnya di belakang mobil putih itu, sesudah Geun Seok mematikan mesin mobilnya dan hendak keluar, tiba – tiba Shin Hye menahan lengan Geun Seok.

“Geun Seok~ssi.” Panggil Shin Hye.

“Eoh ?” tanya Geun Seok bingung karena Shin Hye menghentikannya.

“Bisakah kau mengantarku sampai di sini saja ?”

“Waeyo ?”

“Mobil putih itu mobil Yong Hwa oppa. Yong Hwa Oppa pasti ada di dalam.”

“Memang kenapa kalau ada Yong Hwa ?”

“Aku tidak ingin Yong Hwa Oppa salah paham.”

“Kalau aku hanya mengantarmu sampai di sini, apa kau kuat berjalan sendiri ke dalam. Kau masih belum sembuh benar dan badanmu masih lemah. Biar aku memapahmu sampai ke dalam.” Kata Geun Seok melepaskan tangan Shin Hye lalu membuka pintu mobil.

“Geun Seok~ssi. Jebal.” Mohon Shin Hye kembali menahan lengan Geun Seok.

“Aissh, Arraseo.” Kata Geun Seok menutup kembali pintu mobilnya.

“Gomawo,” kata Shin Hye melepaskan lengan Geun Seok.

“Na Kaeke,” lanjut Shin Hye hendak membuka pintu mobil itu tapi tiba – tiba,

GREPP. Geun Seok menarik Shin Hye lalu memeluknya.

“Geun, Geun Seok~ssi..”

“Shuut,” bisik Geun Seok mempererat pelukannya. Shin Hye pun hanya bisa diam tanpa membalas pelukan Geun Seok.

“Masuklah,” kata Geun Seok melepaskan pelukannya.

“Emm.” Angguk Shin Hyelalu pergi. Setelah Shin Hye masuk ke rumahnya dengan langkah gontai. Geun Seok pun pergi.

“Op. Oppa.” Panggil Shin Hye ketika Yong Hwa berjalan mendekatinya.

“Kau darimana hemm ? Kau tahu ini sudah jam berapa ? Kenapa phonecellmu tidak bisa dihubungi ?”

“Oppa,”

“Siapa yang tadi mengantarmu pulang ? kemana mobilmu ?”

“Op. Op – Pa,”

BRUKK. Shin Hye pingsan.

“Chagi~ah, chagi~ah..” panggil Yong Hwa panik.

“Badanmu panas sekali,” kata Yong Hwa lagi.

“BIBI SEO BIN, BIBI SEO BIN.” Teriak Yong Hwa Panik. Bibi Seo Bin pun datang.

“Ada apa tuan mida Yong Hwa ? Ya ampun, non Shin Hye,” kata bibi Seo Bin ikut panik.

“Bi. Tolong hubungi dokter Lee lalu suruh dokter Lee kemari Palli,”

“Nde.” Angguk bibi Seo Bin lalu pergi. Yong Hwa pun langsung menggendong Shin Hye lalu membawa Shin Hye ke kamarnya. Sesampainya di sebuah kamar yang bernuansakan warna merah mulai dari warna cat kamar, sprey. Selimut sampai boneka dan benda – benda lainnya berwarna merah. Yong Hwa pun langsung merebahkan Shin Hye ke tempat tidur lalu menyelimuti Shin Hye.

“Kenapa badanmu sepanas ini, apa tadi kau kehujanan Eumm ?” gumam Yong Hwa sangat mengkhawatirkan Yeojachingunya itu seraya menggenggam erat tangan Shin Hye seraya membelai lembut pipi Yeojachingunya.

10 MENIT KEMUDIAN

SREK. Seorang Namja paruh baya berpakaian biasa membuka pintu kamr lalu masuk.

“Apa yang terjadi ?” tanya Namja paruh baya itu yang ternyata adalah seorang dokter yang bernama dokter Lee. Dokter kepercayaan keluarga Park langsung mendekati Shin Hye seraya mengeluarkan alat – alat seperti jarum suntik, infus, dan lainnya.

“Sepertinya Shin Hye kehujanan.” Jawab Yong Hwa melepaskan tangannya.

“Kenapa Shin Hye bisa sampai kehujanan ?” tanya sokter Lee seraya memasangkan selang infus lalu menyuntikkan obat.

“Aku juga tidak tahu. Saat Shin Hye pulang, tiba – tiba saja Shin Hye pingsan. Lee Ajjushi, Shin Hye tidak akak kenapa – kenapa bukan ?”

“kau tahu betul kalau dari kecil Shin Hye mudah sekali jatuh sakit. Apabila Shin Hye terlalu lama berada di cuaca yang dingin saja Shin Hye bisa sakit, apalagi sampai Shin Hye kehujanan.” Jelas dokter Lee mengingatkan.

“Aku sudah menyuntikkan obat dan memasangkan infus. Semoga saja besok demamnya turun.”kata dokter Lee lagi.

“Emm.” Angguk Yong Hwa.

“Aku pergi dulu. Kalau demamnya belum turun, segera hubungi aku.”

“Nde,” sahut Yong Hwa.

Dokter Lee pun pergi. Yong Hwa pun lalu duduk di samping Shin Hye kembali menggenggam erat tangan sang Yeojachingu.

“Eungg.” Lenguh Shin Hye mencoba membuka matanya yang terasa berat.

“Chagi, kau sudah sadar ?

“Op – Oppa.” Panggil Shin Hye mencoba membangunkan badannya.

“Kau tak usah bangun. Tetaplah berbaring.” Titah Yong Hwa membuat Shin Hye kembali merebahkan badannya. Yong Hwa pun merapikan selimut yang membungkus badan Shin Hye.

“Tidurlah, kau harus banyak istirahat,” titah Yong Hwa lagi.

“Oppa,” panggil Shin Hye dengan mata terpejam seolah mata indahnya sangat sulit untuk terbuka ditambah keadaan Shin Hye yang masih lemah.

“Hmm ?”

“Oppa, mianhae.”

“Eoh?”

“Mian aku sudah membuat Oppa marah. Oppa jangan marah kepadaku, Eumm.aku bisa menjelaskan kenapa aku pulang terlambat dan kenapa phonecellku tak dapat dihubungi.. aku..”

“Shutt. Oppa sama sekali tidak marah. Sudah jangan bicara lagi. Lebih baik sekarang kau tidur agar cepat sembuh. Kau tahu betapa takutnya Oppa saat tadi kau pingsan,”

“Oppa,”

“Wae ?”

“Oppa tahu, kan, apa yang aku butuhkan selain obat saat aku sakit ?”kata Shin Hye.

“Cihh! Arraseo.” Sahut Yong Hwa langsung berdiri dari duduknya lalu merbahkan badannya di samping Shin Hye lalu memeluk erat Shin Hye.

“Eumm. Benar – benar hangat.” Kata Shin Hye. Yong Hwa pun semakin mengeratkan pelukannya lalu menaikkan selimut agar membungkus badannya dan Shin Hye.

Sejak Shin Hye kecil, kalau Shin Hye sakit Shin Hye selalu meminta Yong Hwa memeluknya sampai ia tertidur dan sekarang sampai dewasa pun Shin Hye tak bisa menghilangkan kebiasaan itu. Yongv Hwa dan Shin Hye sudah saling mengenal sejak mereka masih kecil. Orang tua Yong Hwa dan orang tua Shin Hye sangat dekat. Yong Hwa selalu ada dimana Shin Hye berada. Dari SD sampai kuliah mereka selalu belajar di tempat yang sama. Karena sejak kecil Shin Hye sudah sering ditinggalkan orang tuanya pergi bolak balik ke luar negeri, Yong Hwa selalu menyayangi dan memberi perhatian Shin Hye dari orang tuanya. Karena itulah Shin Hye tidak pernah bisa jauh dari Yong Hwa begitupun sebaliknya.

KEESOKAN HARINYA PUKUL 07:00 PAGI

“Oppa, Oppa bangung.”panggil Shin Hye yang berusaha membangunkan sang Namjachingunya yang masih tertidur sambil memeluknya.

“Oppa, cepat bangun,” panggilnya lagi seraya menggoyang – goyangkan badan Yong Hwa.

“Eungg,” lenguh Yong Hwa yang terpaksa membuka mata,

“Oppa,”

“Eum. Wae ?”

“Oppa, yang sakit itu kan aku, jadi harusnya yang tidur lebih lama itu aku. Tapi kenapa malah Oppa yang keenakan tidur ?”

“Ahh, Geura.” Ucap Yong Hwa yang langsung duduk membuat Shin Hye yang ada di pelukannya langsung terlempar ke samping.

“AA.. OppAAAAAA!” kesal Shin Hye.

“Hehehe. Mian.” Ucap Yong Hwa sambil membelai pipi sang Yeojachingunya.

“Sepertinya panamu sudah turun.” Lanjut Yong Hwa seraya menempelkan punggung tangannya ke kening Shin HYE.

“Oppa, pulanglah aku sudah tidak apa – apa.”

“Geurae ?”

“Emm.”

“Baiklah, hari ini kau tidak usah pergi kemana – mana, istirahat di rumah saja, Arraci,”

“Emm.. Arra.”

“Oppa, Kaeke.”

“Nde.”

CHUP. Yong Hwa mengecup kening Shin Hye lalu, CHUP. Yong Hwa mengecup bibir mungil Shin Hye lalu memeluk Yeojachingu lalu pergi.

TOK – TOK – TOK

“Masuk.”

“Selamat pagi, non.”sapa bibi Seo Bin lalu membuka tira – tirai kamar Shin Hye membuat sinar matahari masuk.

“Pagi, bi.”

“Non Shin Hye ingin sarapan di kamar atau di bawah ?”

“Aku sarapan di bawah saja, bi.”

“Nde. Kalau begitu bibi permisi, non.”

“Emm.” Angguk Shin Hye. Bibi Seo Bin pun keluar.

“SHIN HYE~AH. SHIN HYE~AH,”            teriak seorang yeoja yang langsung masuk ke kamar Shin Hye tanpa mengetuk pintu lalu berjalan mendekati Shin Hye yang sedang duduk di tempat tidur lalu memeluknya.

“Eun Jung~ah,”

“Shin Hye~ah, Gwaenchana ?” tanya Eun Jung melepaskan pelukannya.

“Ye, Eun Jung~ah, Gwaenchana.”

“Jinjja Gwaenchana ?”

“Nde. Ah Eun Jung~ah, bagaimana bisa kau tahu kalau aku sedang sakit ?”

“tadi pagi aku menelepon ke phonecellmu tapi tidak aktif lalu aku menelepon ke rumahmu. Bibi Seo Bin bilang kau sedang sakit. Mendengar kau sakit aku langsung kemari. Aku sangat mengkhawatirkanmu.” Jawab Eun Jung menggenggam erat tangan Shin Hye.

“Gomawo, Eun Jung~ah, kau memang sahabatku yang baik.”

“Shin Hye~ah, hari ini kau kemana, eumm ?”

“Yong Hwa Oppa  menyuruhku untuk istirahat di rumah. Jadi seharian ini aku tidak akan kemana – mana.”

“Kalau begitu aku akan menemanimu di sini sampai nanti sore, Otte ?”

“Jinjja ?”

“Emm.”

“Gomawo.”

KRING – KRING. Telepon rumah yang ada di meja kamar Shin Hye berbunyi. Shin Hye pun mengangkat telepon.

“Yeobseyo ?”

“Chagi~ah ?”

“Oppa,”

“Chagia~ah, mianhae, sepertinya hari ini Oppa tidak bisa menemanimu.”

“Wae ?”

“Nanti siang Oppa akan pergi ke Jeju dan nanti malam Oppa baru pulang. Gwaenchana ?”

“Nde, Oppa. Gwaenchana. Lagipula sekarang ada Eun Jung yang menemaniku.”

“Geurae ?”

“Emm.”

“Jinjja Gwaenchana ?”

“Nde, Oppa Gwaenchana.”

“Baiklah, kalau begitu Oppa bisa tenang. Oh ya ingat pesan Oppa tidak usah pergi kemana – mana. Banyak istirahat di rumah. Arraci.”

“Ndee.”

“Nanti malam sepulang dari Jeju, Oppa akan langsung ke rumahmu.”

“Emm.”

“Kalau begitu Oppa tutup dulu, ne.”

“Ne.”

“Saranghae.”

“Na Do.”

PIP. Sambungan telepon terputus. Shin Hye pun meletakkan telepon itu kembali ke meja.

PUKUL 5 SORE

Setelah hampir seharian Eun Jung menemani Shin Hye, Eun Jung pun pulang. Sepulang Eun Jung, Shin Hye pun kembali tidur.

TOK – TOK – TOK

TOK – TOK – TOK

“Eungg, iya Bi, masuklah.”

“Maafkan, bibi, non. Sudah mengganggu tidur, non.”

“Ada apa, bi ?”

“Di ruang tamu ada teman non Shin Hye.”

“Nugu ?”

“Bibi tiodak tahu, non. Sepertinya dia baru pertama kali kemari ?”

“Geurae ?”

“Nde.”

“Kalau begitu suruh dia tunggu sebentar, Bi. Aku akan segera turun.”

“Nde.” Angguk bibi Seo Bin lalu pergi.

10 MENIT KEMUDIAN

Setelah merapikan pakaian dan riasannya, Shin Hye pun langsung pergi ke ruang tamu. Sesampainya di ruang tamu,

“Geun-Geun Seok ?” kejut Shin Hye yang melihat Geun Namja yang sedang duduk di sofa sambil tersenyum ke arahnya. Geun Seok pun langsung berdiri dan berjalan mendekati Shin Hye dan, GREP. Geun Seok langsung memeluk Shin Hye.

“Kau sudah baikan ?” tanya Geun Seok masih memeluk Shin Hye.

“Nd-Nde.”

“Mobilmu sudah selesai diperbaiki.” Kata Geun Seok melepaskan pelukannya.

“Nde ?”

“Kemarin malam saat kay tidur aku mengambil kunci mobilmu dari dalam tasmu lalu aku meminta orang bengkel membawa dan memperbaiki mobilmu. Tadi siang mereka mengantarkannya ke rumahku. Ini kunci mobilmu,” kata Geun Seok memberikan kunci mobil Shin Hye.

“Ye. Gomawo.”

“Shin Hye~ah ?”

“Hmm.”

“Bisakah nanti malam kau menemuiku di taman kota ?”

“Waeyo ?”

“Ada yang ingin aku katakan padamu.”

“Mian, Geun Seok~ssi. Aku tidak bisa.”

“Waeyo ?”

“Tidak perlu ada alasan untuk menjawabnya, bukan ?”

“Kau ingin menghindariku ?”

“Anny.”

“Lalu kenapa kau tidak bisa datang ?”

“Aku hanya tidak ingin pergi kemana – mana karena aku masih harus istirahat.”

“Geuraeso ?”

“Emm. Sekarang kau pulanglah,” kata Shin Hye lalu berbalik hendak pergi.

“SARANGHAE,” ucap Geiun Seok lantang membuat Shin Hye berhenti.

“Saranghae.” Ulang Geun Seok langsung membuat Shin Hye membalikkan badanya.

“Geun Seok~ssi. Jangan katakan itu lagi.”

“Saranghae.”

PLAK. Shin Hye langsung menampar Geun Seok.

“Aku bilang jangan katakan kata – kata itu lagi.”

“Aku tahu kau juga mencintaiku. Geuraeci ?”

“ANNIYO,”

“Kau tidak bisa membohongiku.”

“Aku bilang aku tidak mencintaimu dan tidak akan pernah mencintaimu.”

“Kau berbohong.”

“Yang aku cintai hanya Yong Hwa Oppa dan akan selalu Oppa Yong Hwa. Sekarang kau pergilah aku ingin istirahat,” kata Shin Hye lalu berbalik.

“aku akan menunggumu di taman kota jam 7 nanti malam.”

“Jangan menungguku, aku tidak akan datang.”

“Aku akan terus menunggu sampai kau datang.”

“TERSERAHLAH.” Ucap Shin Hye lalu pergi meninggalkan Geun Seok.

TO BE CONTINOUED*>

About shiellafiollyamanda

"Wish my creation can inspire a lot of people, at least around me."
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s